Amon, Spivak, dan Sejarah (Perjuangan) Anak Dayak

Oleh: F. Alkap Pasti

Sore itu, laki-laki yang kukenal baik ini-- seorang pembaca buku yang setia, pencinta buku, guru sekolah yang penulis--datang ke rumah. Ia menyerahkan buku karyanya: Nostalgia dari Jogja.

Amon memangkas rambut saya di Yogya. IST
Sebuah buku yang disusun dari catatan hariannya, tentang sejarah perjuangan kuliahnya di Yogya. Amon Stefanus, satu dari sedikit anak Dayak saat itu yang berani mengambil jurusan Pendidikan Matematika di universitas yang dikelola para pater Jesuit: USD, Universitas Sanata Dharma.

Menerima buku itu, tiba tiba aku teringat nama Gayatri V Spivak, pemikir yang kukenal saat pelatihan penulisan Poskolonial di LSR Yogya, 2000 awal. Esainya: Can Subaltern Speak? menjadi salah satu bahasan. Sebuah hal yang kupahami, bahwa hal-hal kecil, pinggiran, the other adalah penting.

Buku NOSTALGIA DARI JOGJA ini adalah pinggiran yang berbicara tersebut. Amon Stefanus menulis memoar dirinya. Dekonstruksi. Tak harus orang besar berhak menulis memoar.

Buku karya Amon. IST
Ia menulis sejarah, tentang anak Kampung Banjur di pedalaman Ketapang, dan juga tentang pahit manis kehidupan di Yogya: kegugupan, ketakutan di-DO universitas, ketekunan, juga tentang cinta dan kasih tak sampai.

Di Ketapang, ada pergerakan sosial yang dilakukan lembaga PBS sejak 1978 (Panitia Beasiswa di bawah Keuskupan Ketapang). Sebuah gerakan yang memberi warna untuk kemajuan Ketapang, masyarakat Dayak khususnya.

Buku NOSTALGIA DARI JOGJA ini, memberikan gambaran tentang bagaimana anak-anak Dayak tersebut berjuang mengembangkan kemanusiaan. Sebuah buku yang ringan, yang berat makna.

* F. Alkap Pasti, lulusan Jurusan Pendidikan Bahasa Inggris FKIP Universitas Sanata Dharma Yogyakarta, sahabat Amon Stefanus, tinggal di Ketapang, Kalimantan Barat.

2 komentar:

  1. Menulis adalah sebuah pamggilan jiwa...yg akn dikenang oleh anak cucu kelak

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.